Komodo, Daya Tarik Wisatawan dan Satwa Langka yang Dilindungi di Flores - INDEPHEDIA.com

Header Ads

Komodo, Daya Tarik Wisatawan dan Satwa Langka yang Dilindungi di Flores



Keberadaan satwa langka di dunia yang dimiliki Indonesia ini telah mendatangkan banyak kunjungan wisatawan maupun peneliti dari berbagai negara.

INDEPHEDIA.com - Secara alami, komodo hidup menyebar di kawasan Taman Nasional Komodo dan daratan Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Keberadaan satwa langka di dunia yang dimiliki Indonesia ini telah mendatangkan banyak kunjungan wisatawan maupun peneliti dari berbagai negara.

Berdasarkan hasil monitoring di kawasan taman nasional tersebut, habitat komodo diperkirakan terdapat 2.897 individu, tersebar di lima pulau besar, yakni Pulau Komodo (1.727 individu), Pulau Rinca (1.049), Pulau Padat (6), Pulau Gilimontang (58), dan Pulau Nusa Kode (57).

Berdasarkan pengamatan dengan menggunakan "camera trap" yang dilakukan Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam NTT di daratan Flores, terdapat 4-14 individu komodo di Cagar Alam Wae Wuul; 2-6 individu di Taman Wisata Alam Riung 17 Pulau di Pulau Ontoloe, enam individu di Hutan Lindung Pota; dan 11 individu di Pulau Longos.

Komodo spesies terbesar dari familia Varanidae, sekaligus kadal terbesar di dunia. Komodo pemangsa puncak di habitatnya karena sejauh ini tidak diketahui adanya hewan karnivora besar lain selain biawak ini di sebaran geografisnya.

Reputasi dan tubuhnya yang besar membuat mereka menjadi salah satu hewan paling terkenal di dunia. Sekarang, habitat komodo telah menyusut akibat aktivitas manusia, sehingga Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) memasukkan komodo sebagai spesies yang rentan terhadap kepunahan.

Pertanian berpindah salah satu ancaman kepunahan biawak komodo (Varanus komodoensis) sebagai satwa langka yang dilindungi di Pulau Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur, kata peneliti zoologi Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Evy Arida.

Teknik pertanian berpindah slash and burn yang banyak dilakukan masyarakat di Flores bertujuan menumbuhkan pucuk tanaman baru. Saat itu, yang terjadi, rusa lebih banyak terlihat sehingga mudah diburu masyarakat. Hal itu yang menjadi sumber konflik antara manusia dengan komodo. Perebutan makanan terjadi di seluruh bagian pulau yang menjadi habitat hidupnya, yakni padang sabana dan pesisir pantai. (SBB.IN/*)

No comments

Siapapun boleh berkomentar, tetapi secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).