Sebaiknya Hindari Jenis Minuman Ini Setelah Minum Obat - INDEPHEDIA.com

Header Ads

Sebaiknya Hindari Jenis Minuman Ini Setelah Minum Obat



INDEPHEDIA.com - Salah satu ritual wajib bagi sebagian orang ketika sedang sakit, yakni mengkonsimsi obat-obatan. Bahkan, ada banyak orang yang terpaksa melakukan aktivitas itu secara rutin karena faktor kesehatan maupun anjuran dari dokter saat si pasien memeriksakan kesehatan dan diketahui penyakitnya.

Berikut INDEPHEDIA.com kutip dari berbagai sumber beberapa jenis minuman yang sebaiknya dihindari ketika maupun setelah mengonsumsi obat-obatan:

1. Kopi

Kafein yang terdapat dalam kopi dapat berinteraksi dengan beberapa jenis obat. Karena sifatnya yang menstimulasi otak dan jantung, obat-obatan yang mempengaruhi kedua organ itu akan berinteraksi dengan kafein.

Jenis obat-obatan yang dimaksudkan seperti efedrin dan fenilpropanolamin dalam obat flu, obat asma teofilin yang sifatnya mirip kafein, obat antidepresi dan antipsikotik, antibiotik golongan kuinon, dan pil KB. Jika mengonsumsi obat-obat tersebut disertai dengan minum kopi, kadar kafein menjadi kelewat tinggi dalam darah. Hal itu tidak menguntungkan bagi jantung.

2. Susu

Susu hampir menjadi minuman favorit semua kalangan karena memiliki rasa yang enak dan kandungan gizi di dalamnya. Namun, selain kopi, susu juga memiliki potensi untuk menurunkan manfaat dari obat jika diminum secara bersamaan.

3. Teh

Ada yang menganggap teh minuman yang cocok untuk diminum dalam kondisi apa pun. Tak sedikit juga orang yang menggunakan teh sebagai "penawar" setelah minum obat. Teh memiliki kandungan tein dan fitat dengan fungsi yang berbeda. Tein dalam teh berfungsi untuk memberikan efek segar dan antioksidan. Sementara, fitat berfungsi untuk menghambat mineral, terutama kalisum, zat besi, magnesium, dan zinc.

Nyatanya, semakin pekat teh makin banyak zat fitat yang ada dalam teh. Karena kandungan itu, meminum teh secara bersamaan dengan mengonsumsi obat berpeluang untuk menurunkan manfaat obat-obat tertentu. Agar minum obat bermanfaat, beri jeda paling tidak antara 1-2 jam antara minum obat dan minum teh.

4. Jus jeruk

Walaupun buah jeruk kaya akan vitamin C, sebaiknya Anda harus berhati-hati ketika meminumnya secara bersamaan dengan obat. Jus jeruk atau produk jeruk lain dapat mengganggu kinerja beberapa obat tertentu karena kandungan bahan kimia tertentu di dalamnya. Meski interaksi yang ditimbulkan cukup ringan, ada beberapa kasus yang berdampak serius dan menyebabkan masalah kesehatan. (SBB.IN/*)
loading...

No comments

Siapapun boleh berkomentar, tetapi secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).