Pemkab Banyuwangi dan PTPN XII Kembangkan Wisata Perkebunan - INDEPHEDIA.com

Header Ads

Pemkab Banyuwangi dan PTPN XII Kembangkan Wisata Perkebunan

Wisata Dosoen Kakao Glenmore, Banyuwangi, Provinsi Jawa Timur.
Banyuwangi menyimpan potensi perkebunan yang luar biasa dan salah satu pengelola perkebunan terluas di wilayah itu adalah PTPN XII.

JATIM, INDEPHEDIA.com - Agar potensinya bisa tergali dengan maksimal, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi, Provinsi Jawa Timur, bersama PT Perkebunan Nusantara (PTPN) XII akan mengembangkan beragam objek wisata perkebunan di daerah ini.

"Banyuwangi menyimpan potensi perkebunan yang luar biasa dan salah satu pengelola perkebunan terluas di wilayah itu adalah PTPN XII," ujar Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, di Banyuwangi, Selasa (19/2/2019).

Karenanya, kata dia, Banyuwangi sangat antusias untuk bersinergi dengan BUMN untuk mengembangkan berbagai objek wisata baru. Melihat potensi luar biasa yang ada di wilayah perkebunan, dengan sinergi antara pemerintah daerah dan PTPN XII akan menghasilkan kolaborasi pengembangan pariwisata yang luar biasa.

Hingga kini, terdapat 12 perkebunan di bawah naungan PTPN XII yang tersebar mulai wilayah Banyuwangi utara hingga selatan. Selain menjadi penghasil aneka komoditas tanaman perkebunan, seperti kopi, cokelat, karet, dan aneka tanaman kayu, wilayah perkebunan juga memiliki daya tarik khas yang menjadi keunggulannya.

"Wilayah perkebunan ini biasanya berhawa sejuk, rindang, banyak yang dilalui sungai jernih dan berarus, pemandangannya juga indah dan perkebunan juga memiliki rumah khas peninggalan Belanda yang dulu menjadi rumah bagi sindernya yang bisa menjadi wisata 'heritage'," ujarnya.

Belum lagi, katanya, budaya masyarakat setempat juga bisa diangkat karena apabila dikemas dengan baik akan menjadi sebuah objek wisata yang sangat menarik untuk dikunjungi.

Bagi Banyuwangi, menurut bupati, kolaborasi pengembangan pariwisata dengan PTPN XII akan memberikan banyak manfaat, baik bagi daerah, pihak perkebunan, terutama bagi warga yang tinggal di area perkebunan.

"Tidak hanya perusahaan, warga perkebunan bisa mendapatkan nilai tambah dari pariwisata selain menjadi pekerja di perkebunan dan mereka bisa menjual makanan, membuka `homestay` dan sebagainya, inilah 'multiplier effect' yang bisa dihasilkan dari pengembangan pariwisata," katanya.

Sementara itu, Direktur Utama PTPN XII, M Cholidi, menyambut baik dukungan pemerintah daerah terhadap pengembangan pariwisata di wilayah perkebunan PTPN XII Banyuwangi.

"Karena sinergi ini akan menjadi peluang yang baik bagi PTPN XII untuk mengembangkan potensi yang ada di perkebunan," katanya.

Selain menjalankan bisnis utama di bidang perkebunan, kata Cholidi, pihaknya memang memiliki misi untuk mengembangkan bisnis "non-core", salah satunya pengembangan objek pariwisata perkebunan. "Ini akan menjadi sinergi yang sangat baik bagi kedua pihak," ujarnya.

Ia menegaskan siap untuk mulai mengeksekusi beberapa lokasi perkebunan, di antaranya pengembangan "Doesoen Kakao", yang berada di areal Perkebunan Kendeng Lembu dan Perkebunan Kali Kempit, Kecamatan Glenmore serta Perkebunan Kampe di Kecamatan Wongsorejo.

Saat ini, jelas dia, untuk "Doesoen Kakao" telah mulai berjalan, yakni objek agro wisata edukatif pengolahan cokelat dan menjadi tempat diselenggarakannya beberapa kegiatan olahraga wisata yang diselenggarakan daerah.

"Kami akan mulai pengerjaan untuk mengemas agar menjadi objek yang menarik di beberapa perkebunan dan kami berharap semua berjalan lancar," jelasnya. (WS/IN/R-02)

No comments

Siapapun boleh berkomentar, tetapi secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).